Paus Fransiskus: Semoga Kita Dimenangkan oleh Damai Kristus

0
33
Berkat “Urbi et Orbi” Paus Fransiskus (Sumber: Vatican Media

keuskupanatambua.org,  – Paus Fransiskus mengumumkan pesan Paskah yang menggembirakan, bahwa Yesus, Yang Tersalib, telah bangkit. Ia mengingat para korban perang, semua orang yang menderita di seluruh dunia, dan memohon dengan sungguh-sungguh untuk perdamaian dan agar damai Kristus dapat memasuki hidup kita, rumah kita, negara kita!

Paus Fransiskus memimpin perayaan Paskah di bawah sinar matahari yang cerah di Lapangan Santo Petrus yang dipenuhi bunga, penuh sesak dengan peziarah dengan pemandangan yang tidak pernah terlihat sejak sebelum pandemi. Tampilan cemerlang dari empat puluh ribu bunga dan tanaman mengubah Lapangan Santo Petrus menjadi taman berkat persembahan tahunan dari toko bunga dari Belanda.

Setelah liturgi Malam Paskah di Basilika Santo Petrus kemarin malam, pada Minggu Paskah keesokan paginya, Paus memimpin Misa Hari Paskah dengan lebih dari 50 ribu peziarah di Lapangan pada pagi musim semi yang sejuk dan berangin. Seperti tahun-tahun sebelumnya, Paus tidak menyampaikan homili, tetapi berbicara tepat pada pukul 12 siang ketika ia memberikan pesan tradisi Paskah diikuti dengan berkat “Urbi et Orbi” (kepada kota dan dunia).

Kristus Bangkit!

Mengucapkan Selamat Paskah kepada semua yang hadir dan berpartisipasi di seluruh dunia melalui web, televisi dan radio, Paus mengumumkan pesan Paskah yang menggembirakan bahwa, “Yesus, Yang Tersalib, telah bangkit!” Yesus – hidup dan bukan hantu – berdiri di antara murid-murid-Nya yang menyaksikan dengan mata tidak percaya menyapanya, “Damai sejahtera bagimu!”

Kedamaian selalu bersamamu!

Semoga hati kita benar-benar terbuka saat kita menyambut pesan Paskah, “Damai sejahtera bagimu!” ​​Paus menggarisbawahi, terutama di saat-saat di mana kita menyaksikan yang sebaliknya, Paskah yang ditandai dengan perang di mana begitu banyak orang telah meninggal dan kekerasan terus berlanjut. Seperti yang kita ingat semua saudara dan saudari kita yang harus mencari perlindungan dari bom, kenyataan tragis ini dapat membuat sulit untuk benar-benar percaya Yesus benar-benar bangkit, bahwa hidup mengalahkan kematian.

“Hari ini, lebih dari sebelumnya, kita mendengar gema kabar sukacita Paskah yang begitu dicintai oleh umat Kristen Timur: “Kristus telah bangkit! Dia benar-benar bangkit!” Hari ini, lebih dari sebelumnya, kita membutuhkan Dia, di akhir masa Prapaskah yang sepertinya tidak ada habisnya.”

Kita membutuhkan Tuhan lebih dari sebelumnya untuk berdiri di hadapan kita dan mengulangi kepada kita, “Damai sejahtera bagimu!”, tegas Paus. Sementara ada harapan bahwa semangat solidaritas baru berakar setelah pandemi, namun sebaliknya, kita melihat lagi bagaimana “semangat Kain”, yang melihat saudaranya Habel sebagai saingan yang harus dihilangkan, masih saja terus bekerja di dalam diri kita sebagaimana dapat disaksikan dalam perang dan kekerasan yang mengerikan pada hari ini.

Tuhan membawa kedamaian

Hanya Tuhan yang dapat memberi kita kedamaian sejati, kata Paus, Yesus yang menanggung luka-luka kita yang kita timbulkan pada-Nya oleh dosa-dosa kita, kekerasan hati dan kebencian persaudaraan. Dia juga menanggungnya demi kita, dan memanifestasikannya kepada murid-murid-Nya ketika Dia menampakkan diri kepada mereka, sebagai “meterai kasih-Nya yang tak terhapuskan bagi kita, pengantara doa yang abadi, sehingga Bapa surgawi, dalam melihat mereka, akan berbelas kasih kepada kita dan di seluruh dunia.”

“Saat kita merenungkan luka-luka mulia itu, mata kita yang tidak percaya terbuka lebar; hati kita yang mengeras terbuka dan kita menyambut pesan Paskah: “Damai sejahtera bagimu!” Mari kita biarkan damai Kristus memasuki hidup kita, rumah kita, negara kita!”

Doa untuk Ukraina

“Semoga ada perdamaian untuk Ukraina yang dilanda perang,” doa Paus, dan bahwa “di malam penderitaan dan kematian yang mengerikan ini, semoga fajar harapan baru segera muncul!”

Bapa suci mengatakan bahwa ia menyimpan di dalam hatinya para korban, jutaan pengungsi, anak-anak yatim piatu, orang tua dibiarkan sendiri. Kita mendengar terutama tangisan anak-anak, katanya, bersama dengan penderitaan anak-anak di seluruh dunia yang menjadi korban kekerasan, hak untuk dilahirkan, kelaparan atau kekurangan perawatan medis.  Paus mengimbau para pemimpin untuk mendengar tangisan penderitaan mereka dan membuat keputusan yang mendukung perdamaian.                                          “Semoga para pemimpin negara mendengar permintaan rakyat untuk perdamaian. Semoga mereka mendengarkan pertanyaan meresahkan yang diajukan oleh para ilmuwan hampir tujuh puluh tahun yang lalu: “Haruskah kita mengakhiri umat manusia, atau akankah umat manusia meninggalkan perang?” (Manifesto Russell-Einstein, 9 Juli 1955).

Tanda-tanda yang mendorong

Paus memberikan penghormatan kepada semua orang yang telah membuka pintu mereka untuk menyambut para migran dan pengungsi melalui Eropa, menyebut tindakan amal ini sebagai tanda harapan dan berkah bagi masyarakat yang dapat membantu mengatasi keegoisan dan individualisme. Semoga kita juga menanggapi dengan belas kasih dan solidaritas yang sama terhadap konflik, seru Paus, yang terkadang diabaikan atau dilupakan.

Perdamaian di Timur Tengah

“Damai atas Yerusalem dan damai bagi semua orang yang mencintainya, baik Kristen, Yahudi, maupun Muslim,” doa Paus, meminta agar semua yang tinggal di Kota Suci dapat mengalami keindahan kedamaian, persaudaraan, rasa hormat, dan akses ke semua Tempat Suci.                  Semoga perdamaian dan rekonsiliasi mengakar di antara semua orang dan komunitas di Lebanon, Suriah, Irak, Libya dan Yaman, kata Paus, di mana meskipun konflik yang sedang berlangsung, orang-orang sangat berharap untuk mengakhiri kekerasan, ketegangan dan penderitaan yang mendalam sebagai akibatnya.

Damai di dunia kita

Paus berdoa untuk karunia rekonsiliasi di Myanmar, dan bantuan untuk Aghanistan di mana krisis kemanusiaan menyebabkan penderitaan besar.                                    Paus Fransiskus mengingat pula benua Afrika, di mana serangan teroris di wilayah Sahel telah menyebabkan eksodus orang, dan Ethiopia dan Republik Demokratik Kongo sehingga jalan dialog dan rekonsiliasi menang. Konflik yang terjadi telah menyebabkan krisis kemanusiaan yang parah, dan semoga kita ada di sana untuk membantu orang-orang, tegasnya.

Paus berdoa untuk para korban bencana alam dalam beberapa pekan terakhir, terutama korban banjir di Afrika Selatan. Dia ingat mereka yang berjuang di Amerika Latin ketika kondisi sosial memburuk akibat pandemi, kejahatan dan perdagangan narkoba. Ia juga berdoa agar Tuhan yang bangkit menyertai perjalanan rekonsiliasi yang dilakukan Gereja Katolik di Kanada dengan penduduk asli setempat.

Dimenangkan oleh damai sejahtera Kristus

Sebagai penutup, Paus mendorong semua orang untuk mengetahui bahwa terlepas dari kesedihan dan penderitaan yang disebabkan oleh perang dan bencana, bahwa “Yesus Kristus, pemenang atas dosa, ketakutan dan kematian, menasihati kita untuk tidak menyerah pada kejahatan dan kekerasan.”

“Semoga kita dimenangkan oleh damai Kristus! Perdamaian adalah mungkin; perdamaian adalah kewajiban; perdamaian adalah tanggung jawab utama semua orang!”

(Sumber: https://karyakepausanindonesia.org/2022/04/17/pesan-dan-berkat-paskah-urbi-et-orbi-bapa-suci-2022/

Foto: Vatican Media

Penulis : Rm. Jefry Ndun, Pr  *** Editor : Yosef  Hello

SHARE